Share On FB
Sepandai pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ke tanah jua. Begitulah kisah yang ingin aku paparkan kali ini. Oleh kerana terlalu taksub dengan nafsu, aku akhirnya terpaksa kahwin dengan Yati. Bagi yang pernah membaca cerita aku yang dahulu, Yati adalah pemungut sampah di kolej tempat aku belajar. Aku mula berhubungan seks dengan Yati sejak 2 bulan yang lalu.

Hari itu cuti semester bermula. Di aras kediaman aku, hampir semua pelajar telah pulang ke kampung halaman masing masing. Namun, Yati tetap meneruskan pekerjaannya setiap pagi. Aku memutuskan untuk tidak pulang ke kampung sehinggalah bermulanya Hari Raya. Ini kerana aku mahu menikmati tubuh Yati sepuas hati, walaupun aku terpaksa membatalkan puasa sebab berhubungan seks dengannya.

Seperti biasa, Yati datang memungut sampah. Aku pun mengajaknya masuk ke tandas. Seperti biasa, dia akan menggeleng kepala tetapi akhirnya akan masuk juga. Sebaik sahaja Yati masuk ke bilik mandi, aku terus meraba-raba teteknya dari belakang. Yati seperti biasa akan memejamkan mata dan menikmatinya.

Setelah meraba-raba teteknya, Yati memberitahu aku bahawa dia perlu menyiapkan tugasnya dahulu sebelum pukul 10 pagi. Dia kata akan datang ke bilik aku pada 10.30 pagi nanti. Aku pun bersetuju sahaja walaupun batang aku telah mula keras. Aku mencium pipinya dan kemudian aku balik ke bilik aku sendiri.

Aku terasa bosan keseorangan di dalam bilik. Aku mencapai VCD lucah lalu menontonnya di bilik seorang diri. Oleh kerana adegannya telah aku tonton berulang kali, aku mampu bertahan dari melakukan onani. Aku mahu bermain terus dengan Yati sebaik sahaja dia datang. Habis sekeping VCD, aku menonton VCD yang lain pula.

Jam menunjukkan 10.35 pagi. Yati masih belum muncul lagi. Aku menelefon telefon bimbitnya. Telefon bimbit itu aku hadiahkan kepadanya minggu lepas untuk memudahkan aku menghubunginya. Tak mahal, RM 150 sahaja, second hand. Selain itu, terpaksalah menanggung RM 30 belanja top up setiap bulan.

“Ya sayang, kejap lagi Yati sampailah”.

Memang benar, baru habis sahaja perbualan itu, pintu aku diketuk. Aku terus membukanya, Yati menoleh ke kiri dan ke kanan untuk melihat keadaan sekeliling sebelum masuk. VCD lucah yang masih on di komputer aku sedang memaparkan adegan heroine sedang mengulum zakar lelaki.

Aku mengajak Yati menonton VCD itu. Tak sampai 5 minit, Yati mula berasa gelisah. Tangan aku pun semakin nakal memainkan peranan mengusap usap pehanya, lambat laun masuk ke dalam seluarnya. Yati menyerah sahaja. Aku mendapat signal lampu hijau, lalu tangan aku mula membuka bajunya. Yati seperti biasa hanya menanti perbuatan aku sahaja.

Hari itu Yati memakai coli half cup, tidak seperti dulu memakai full cup. Aku pun memulakan jilatan di dari leher ke puting tetek kiri, kemudian puting tetek kanan, seperti membuat segitiga dengan lidah aku. Bila sampai di bahagian puting, aku akan berhenti seketika dan menghisap lama-lama puting sehingga puting Yati terasa keras dan panjang. Yati mengeluh kuat semasa aku melakukannya.

Aku ulangi perbuatan menjilat itu 3 ke 4 kali sebelum Yati menekan kepala aku ke bawah. Aku faham apa yang Yati mahukan. Lalu aku pun membuka seluarnya terus dengan celana dalamnya sekali. Memang sah Yati telah terangsang kuat sebab pantatnya telah basah. Aku yang sememangnya suka menjilat pantat perempuan terus menjilat tanpa menunggu isyarat lain dari Yati.

Yati membuka kakinya semakin lebar bagi membolehkan aku menjilat dengan lebih selesa. Aku pun mencari kelentitnya dan terus menumpukan hujung lidah aku di kelentitnya. Aku melajukan frekuensi lidah aku bergetrar di kelentitnya. Yati seperti terkena kejutan elektrik, badannya bergoyang goyang dan menekan nekan kepala aku. Aku tahu Yati akan orgasme tidak lama lagi, aku melajukan lidah aku dan akhirnya..

“Ah, ah, ah.. Yati keluar, Bang”. Aku menjilat semuanya cecair wanita yang keluar dari pantatnya. Masin, payau-payau rasanya.
“Tolong jilat batang Abang pula, Yati”, aku berkata kepada Yati lalu terus menanggalkan seluar. Aku berbaring di atas katil aku. Yati menggelengkan kepala, tetapi aku tekan kepalanya menghala ke batang aku.
“Tolonglah Yati, kan Abang sanggup jilat Yati punya, kenapa pula Yati tak sanggup?”.
“Gelilah Bang, tak naklah”, Yati menjawab. Aku terus memujuknya..
“Kalau Yati tak sanggup jilat, maknanya Yati tak sayang kat Abang.”

Sambil itu, aku terus menekan kepala Yati mendekati batang aku dan Yati mula membuka mulutnya. Yati yang tidak pernah menjilat batang aku selalu terkena giginya. Aduh, sakit juga bila terkena gigi Yati. Tapi, lama kelamaan, Yati mula pandai setelah aku ajar.

Aku suruh Yati jilat bahagian kepala batang aku dan tumpukan pada bahagian tempat keluar air kencing atau mani. Aduh, syok gila rasanya. Baru sekejap Yati menjilat di situ, aku suruh Yati berhenti sebab aku hampir terkeluar. Aku berhenti sekejap sebelum menukar ke posisi doggie dengan Yati.

Bilik aku di asrama ada satu katil bujang. Ruangnya agak sempit, tapi untuk posisi doggie, cukup cukup ruangnya. Aku masukkan batang perlahan lahan, mahu menikmati setiap inci pantat Yati. Ah, sedapnya pantat Yati. Oleh kerana pantatnya telah basah, aku tidak sukar masukkan batang aku seluruhnya ke dalam pantat Yati.

Kepala Yati naik turun berkali kali semasa aku mula menghenjut henjut batang aku. Aku melakukannya perlahan lahan sebab aku dari tadi telah hampir orgasme. Bila terasa hampir orgasme, aku mencabut batang dan membiarkan satu minit. Kemudian, aku masukkan semula. Aku membuat perlahan lahan sebab Yati juga susah mencapai orgasme keduanya selepas orgasme pertama.

Dari perlahan lahan, aku semakin cepat sorong tarik batang aku di pantat Yati. Jeritan Yati juga semakin jelas dan dia semakin menghampiri orgasmenya. Tak lama kemudian, aku memancutkan air mani aku dan tak sempat mencabut batang aku. Pancutkan air mani di dalam pantat perempuan memang sangat seronok rasanya. Lebih lebih lagi kalau mencapai orgasme bersama-sama perempuan, batang akan rasa seperti disedut sedut ke dalam vakum. Tapi hari itu aku tak dapat capai bersamanya.

Yati nampak kecewa. Aku masukkan satu jari ke dalam pantatnya sebab aku agak dia belum mencapai orgasme. Aku melajukan gerakan jari aku, agak lama juga aku mainkan jari aku.

“Ah, ah, ah..”, jerit Yati tapi belum mencapai orgasme.

Tangan aku mula lenguh, dah lama betul aku rangsang dia, kenapa tak puas puas lagi. Aku buat keputusan untuk masukkan dua batang jari pula. Kali ini aku tumpukan betul betul pada kelentitnya. Aku meraba raba kelentitnya dengan frekuensi yang sangat tinggi. Hampir tak nampak dengan jelas tangan aku sebab menggentel-gentel kelentit Yati dengan cepat.

“Ahh. Gelinya Bang, ahh, jangan..” Yati menjerit jerit.

Perempuan memang macam tu.. Semakin kata tak nak, sebenarnya semakin dia nak. Aku melajukan gerakan tangan aku. Tak lama kemudian, jari aku basah. Yati menjerit kepuasan..

“Yati keluar, ahh, ahh, ahh..” Akhirnya Yati mencapai orgasme.

Kami berdua keletihan dan tertidur sebelah menyebelah di katil aku yang sempit itu. Sambil baring di sebelahnya, tangan aku memegang teteknya semasa tidur.

Aku terjaga dari tidur kerana bunyi hon kereta di bawah asrama. Aku bangkit dari katil, Yati mengeliat tapi tak terus bagun. Aku melihat dari celah tingkap, ada satu kereta Proton Wira yang berwarna hitam. Seingat aku, kawan kawan aku tiada yang ada Proton Wira hitam. Ahh, pedulikan semua itu. Aku kembali ke Yati yang masih berbogel dan mula menjilat jilat lehernya.

“Geli lah Bang”, begitulah reaksi Yati. Tapi aku tak peduli semua tu.

Aku terus menolong Yati untuk mandi kucing. Dari lehernya, aku menjilat ke bahagian teteknya. Aku menjilat dengan seperti melukis bulatan dengan lidah di tetek kirinya dan berpusar menuju ke putingnya. Yati hanya menutup mata menikmati perbuatan aku. Habis tekek kiri, giliran tetek kanan. Dari kanan menuju pula ke kiri. Yati nampaknya semakin bernafsu. Aku juga tidak boleh tahan lama.

Kali ini aku mahu Yati pula yang take control. Aku berbaring di atas katil dan menyuruh Yati untuk masukkan batang aku perlahan lahan ke dalam pantatnya. Dia menurut. Perlahan lahan batang aku mula tenggelam ke dalam pantat itu. Yati mula menggoyang goyang pinggulnya.

“Yes, ahh yes”.

Yati menjerit jerit sambil menunggang kuda. Posisinya betul betul seperti orang menunggang kuda. Yati menunggang aku semakin cepat. Batang aku terasa dikemut kemut kuat, aku hampir terpancut, mujur aku dapat menahan nafas dengan betul dan mengelakkan dari terpancut. Yati orgasme lagi. Aku suruh Yati lancap aku sampai keluar air mani. Dia menurut. Oleh kerana aku memang telah terangsang hebat, aku keluar dengan cepat. Tak sampai pun 10 kali Yati mengocok batang aku, aku terpancut air mani ke teteknya.

Tiba tiba pintu aku diketuk kuat. Otak aku kosong seketika, aku masih menikmati sisa orgasme yang aku alami tadi sebelum aku kembali ke dunia sebenar. Pintu aku diketuk semakin kuat. Aku mula takut dan segera memakai semula pakaian aku. Yati juga segera berpakaian semula. Aku menyuruh Yati segera menyorok di dalam almari baju aku. Yati menurut.

Aku menghampiri pintu itu. Kepala aku berfikir-fikir apa alasan yang harus diberi. Pedulikan semua itu, katakan saja aku keseorangan di dalam bilik. Bila pintu dibuka, dua orang lelaki masuk ke bilik aku. Aku memang kenal mereka ni. Yang pertama adalah warden asrama blok aku, yang satu lagi adalah pengetua kolej aku. Apabila melihat saja muka mereka, darah aku tersirap seketika. Mereka mengatakan ada orang kehilangan sejumlah wang yang besar dan perlu membuat pemeriksaan mengejut di bilik aku.

Mereka kelihatan tegas dan berkata ingin membuat pemeriksaan ke atas bilik aku. Aku yang sangat cemas ketika itu cuba memikirkan sedaya upaya cara untuk mengelak mereka menyelongkar bilik aku. Aku berpura-pura mendapat panggilan telefon kecemasan dari kawan yang mengatakan ada hal kecemasan tetapi mereka tidak mempedulikan helah aku.

Bilik aku diperiksa. Aku tidak dapat berbuat apa apa selain melihat sahaja. Dari meja aku mereka selongkar, kemudian laci aku. Apabila mereka ingin membuka almari, aku menghalang lagi sekali. Tapi aku ditolak dengan kasar ke tepi. Nah, terbukalah almari aku dengan Yati tanpa seurat benang pun di dalam..

“Ya, Allah. Apa yang kamu berdua buat di sini?”

Pengetua aku memarahi aku dengan teruk dan mengatakan akan memaklumkan hal ini kepada ibu bapa aku. Aku dan Yati merayu rayu untuk dilepaskan dengan apa sahaja syaratnya. Tapi pengetua dan warden itu tidak memberi peluang kepada aku. Ibu bapa aku dihubungi.

Seribu kali pengetua aku cakap mereka tak percaya aku melakukan perkara terhina itu di universiti. Akhirnya, aku sendiri mengaku di hadapan mereka. Malunya aku ketika itu tiada siapa yang tahu melainkan Tuhan sahaja. Aku juga sangat sedih kerana telah mengecewakan mereka. Aku telah menconteng arang ke kedua muka ibu bapa aku yang sekian lama berbangga dengan aku di kampung.

Nasi sudah menjadi bubur. Aku terpaksa berkahwin dengan Yati. Namun, atas rayuan ibu bapa aku dan rekod kelakuan aku di universiti yang baik, aku dibenarkan menghabiskan semester akhir aku untuk mendapatkan ijazah aku. Tapi aku sendiri tahu banyak wang yang telah dibelanjakan untuk aku meneruskan pengajian. Maafkan aku, Mak, Ayah..